Nov 1, 2014

Kehabisan Uang di Kost

Kembali menatap masa lalu yang penuh syukur. Saat itu saya masih berstatus karyawan baru dan masih kontrak. Jadwal kerja nonshift Senin sampai Jumat, Sabtu dan Minggu libur sehingga punya waktu untuk mengambil kuliah Sabtu Minggu. Sekedar iseng belajar lagi barang kali ada sedikit pelajaran yang bisa nyantol. Karena sadar betul mo dijejelin ilmu sebanyak apa juga ga bakalan pinter.

Akhir bulan adalah saat yang sangat ditunggu-tunggu karena saat itulah sang penyambung nyawa datang yaitu gajian. Pastinya sekedar numpang lewat di rekening. Sebagian langsung untuk bayar cicilan kuliah dan sebagian lagi untuk hidup dan ongkos ke kampus nun jauh di Jakarta. Ongkos bus Cilegon-Jakarta lumayan bikin mewek. Alhamdulillah tidak sampe kekurangan hanya jadi tidak punya tabungan sama sekali. Paling sering terjadi besok gajian hari ini tinggal 100rb. Begitulah seterusnya kisah keuangan saya.

Suatu ketika saya dikejutkan oleh jadwal UTS yang dimajukan entah apa alasannya, seharusnya awal bulan misalkan Oktober jadi maju pertengahan September. Salah satu syarat mengikuti UTS adalah harus lunas cicilan kuliah sampe bulan Oktober. Jadinya sebulan harus bayar cicilan kuliah 2x sedangkan gajiannya cuma sekali. Tega banget tuh kampus.

Berhubung terlanjur janji dalam hati pada kuliah kali ini tidak boleh mengeluh ke orang tua terutama soal keuangan. Mo gimana lagi akhirnya pinjam ke temen kost yang bener-bener saling percaya. Baru sekali-sekalinya ini meminjam uang dalam jumlah banyak. Andai saja bisa diundur 4 hari, ga sampe pinjem karena sudah gajian. Tapi si kampus mana mo ngerti.

Beres urusan kampus masih ada yang harus dipikirkan lagi yaitu biaya hidup 4 hari sebelum gajian. Saat itu uang saya tinggal 20rb. Makanan paling murah 7rb tapi bisa disiasati hanya dengan beli lauknya 5rb dan masak nasi sendiri. Hari kedua yang mana masih sisa 2 hari lagi uang saya tinggal 10rb dan persediaan makanan hanya tinggal beras untuk sekali masak tak ada indomie tak ada apapun. Tiba-tiba menjelang maghrib ada yang ketok-ketok pintu. Saya pikir teman kost yang baru pulang kerja. Seperti biasa segera pasang aksi untuk ngagetin sambil bukain pintu.

HUUAAAAA.....!!!

Ternyata yang datang bukan teman saya tapi seorang bapak agak tua berdiri memandang tingkah aneh saya. Lha mo ngagetin malah kaget sendiri.

"Mbak maaf saya tukang becak mo minta beras"
"Oh sebentar pak" langsung tutup pintu selain kaget saya juga malu.

Saya diam beberapa saat mengingat sambil berhitung. Beras yang saya punya tinggal sekali masak (paling segelas lebih sedikit) ga pantes banget kalau dikasihin. Uang saya tinggal 10rb lagi, ya sudahlah dibagi dua dengan bapak. Masih bisa dibelikan 1 kg beras dengan kualitas sedang. Saat itu harga beras masih murah.

"Maaf pak saya tinggal punya ini, bapak beli sendiri ya"

Saya terheran-heran, selama tinggal di kost ini rasanya ga pernah ada yang datang minta-minta apalagi sampai ketok pintu. Maghrib-maghrib pula. Trus kenapa datangnya pas lagi sekarat. Sampe terlintas benarkah itu manusia. Haaisshh ya sudahlah...

Nah akhirnya uang saya tinggal 5rb hanya cukup untuk beli lauk buat makan malam saja, sedangkan besok ga tau deh... Saya cek pulsa di hp masih ada 50rb andai saja bisa dijual.

Saat itu ada teman kerja yang cuti jadi saya ditugaskan diposisinya untuk dines malem. Walaupun pikiran kalut tapi berusaha tenang, pasti ada jalan. Kira-kira jam 1 malem kerjaan sudah selesai dan belum ada kerjaan selanjutnya. Teman se'shift tidur. Saya membaca koran karena belum ngantuk. Tiba-tiba datanglah teman dari ruangan lain, anak baru yang belum mahir mengoperasikan salah satu alat di tempat kerjanya dan butuh telpon ke seniornya. Tapi hpnya sedang bermasalah. Akhirnya saya pinjamkan hp saya.

Selesai menelpon anak itu mengembalikan hp lalu pergi sambil mengucapkan terima kasih. Baru tau ternyata di belakang hp diselipkan sejumlah uang. Langsung ingat kejadian kemaren sore terlintas pikiran "Seandainya pulsa ini bisa dijual" ternyata beneran ada yang beli. Subhanallah, Allah mendengar dan menjawab doa saya. Alhamdulillah akhirnya saya bisa beli makan tanpa harus meminjam uang lagi.

No comments:

Post a Comment

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.