My life isn't perfect, but I'm thankful for everything I have

Kenangan Bersama Bapak dan Ibu Guru Fisika

Jika kembali ke masa-masa sekolah saya selalu ingat kenangan indah bersama guru fisika. Fisika adalah pelajaran yang kurang saya sukai selain matematika, kimia, sejarah, geografi, sosiologi, bahasa lndonesia, bahasa lnggris, ekonomi, akuntansi lah semua donk. Trus sukanya apa? Satu-satunya pelajaran yang membuat saya bahagia adalah kesenian seperti menyanyi, membuat prakarya dan menggambar. Bukan karena saya berbakat dalam bidang itu semata-mata karena suasananya happy tidak menegangkan. Karena tegang sama dengan ngantuk dan hilang konsentrasi.

Dulu saya termasuk murid yang penurut, pendiam dan pemalu. Saya tidak pernah membolos atau kabur dari sekolah kecuali sakit. Saking pendiam dan pemalunya sering kali hanya menunduk di kelas, jarang menjawab pertanyaan dari bapak dan ibu guru (itu namanya gebleggg).

Suatu hari guru fisika yang ganteng yang terkenal dengan seram dan galak pertama kalinya mengadakan ulangan harian mendadak. Buat yang cara belajarnya sks (sistem kebut sejam) seperti saya pengumuman itu bak sambaran petir di siang bolong. Diumumkan seminggu pun belum tentu bisa apalagi yang model dadakan begini.

Semua alat tulis harus dimasukkan ke dalam laci hanya bolpoint yang boleh ditinggalkan di atas meja. Kemudian dibagikan 2 kertas kosong yang 1 untuk lembar jawaban dan 1 lagi untuk coret-coretan. Setelah itu didiktekan 8 soal cerita seingat saya mengenai hukum gerak dan gaya. O’em’jiii… Dari 8 soal itu tidak ada satupun yang saya pahami. Akhirnya hanya diam terpaku memandang soal-soal yang tak berdosa itu. 

Agar kelihatan bekerja saya bergaya sok corat coret sambil berusaha menghitung barang kali ketemu jawabannya. Ternyata bener bener buntu sebuntu-buntunya benang ruwet. Sesekali melirik ke teman-teman yang terlihat sangat sibuk bahkan sampai ada yang minta kertas lagi. Entah apa yang ditulis, saya setengah halaman rasanya tidak penuh penuh. Sampai waktunya habis tidak ada satu soalpun yang bisa saya kerjakan.

Rasanya malu sekali mengumpulkan lembar jawaban yang hanya berisi kata-kata diketahui, ditanya dan dijawab. Khusus point yang dijawab tidak ada penyelesaiannya. Saya berniat tidak akan mengumpulkan lembar jawaban itu karena dikumpulkan pun nilainya pasti nol. Sama-sama nol mending tidak usah sekalian.

Diakhir waktu saya berdiri membantu bapak. “Hayo waktunya habis, kumpulkan!” teriak saya dengan pedenya meminta paksa lembar jawaban teman-teman. Karena masih ada yang belum bergerak walaupun waktunya habis. Setelah terkumpul, saya letakkan punya saya di paling bawah lalu diremes-remes menjadi bola kertas dan dimasukkan ke tempat sampah. Ohh.. Amaan. Sempat ketauan oleh salah satu teman “Kok dibuang?” “Itu kertas coretan” untung tidak dibahasnya lagi.

Setelah itu saya rajin belajar bersiap-siap jika suatu saat bapak memanggil untuk ulangan susulan. Tapi sampai minggu-minggu selanjutnya bapak tidak juga memanggil saya. Malah mengumumkan nilai hasil ulangan dan anehnya nilai saya juga ada. Kaget ketawa girang walaupun hanya nilai rata-rata. Mungkin bapak berpikir beliau yang menghilangkan lembar jawaban saya entah keselip dimana, karena saya terlihat mengikuti ulangan ada tanda tangan di kertas absen. Atau mungkin melihat dari tugas harian yang tidak begitu jelek sehingga beliau memberi nilai berdasarkan itu. Apapun alasannya yang penting lega terbebas dari ulangan fisika. Yeeiiiyyy… Merdeka!!! Makasih ya pak :)

Saya tidak pernah menceritakan kisah ini kepada siapapun sampai lulus sekolah. Suatu hari cerita kepada ibu saya yang juga berprofesi sebagai guru. Beliau bilang harus lebih hati-hati. Harus dihitung lagi dicocokkan dengan jumlah murid, kalau ada yang bandel seperti saya langsung ketauan hehehee….

Satu lagi kenangan indah dengan guru fisika. Kali ini dengan seorang ibu guru yang lumayan sabar dan tegas. Karena mengajar dengan suara lemah lembut sehingga saya dan teman-teman sering kali mengantuk pada pelajaran beliau.

Suatu hari saya berniat menghilangkan kantuk. Berbagai upaya seperti tabok-tabokkan, sentil-sentilan dengan teman sebangku tidak membuahkan hasil. Lalu iseng menggambar ibu pada sobekan kertas. Sedang duduk melipat tangan di meja, tangan kanannya menopang dagu, matanya tertutup, rambutnya keriting bulet seperti pohon beringin. Sekilas mirip sekali dengan gaya khas beliau saat mengawasi ulangan yang kelihatannya seperti tidur padahal gerak sedikit bisa ketauan dan berujung mengurangi nilai.

Saya tunjukkan gambar itu ke teman sebangku. “Sssstt... Lihat ini siapa?” Seketika teman saya ngakak tapi berusaha menutupinya dengan berpura-pura membenarkan tali sepatu. Lalu ditunjukkan lagi ke teman di sebelahnya, ke belakang, ke samping dan seterusnya sampai hampir seluruh kelas. Semua terlihat menahan tawa dan akhirnya rasa kantuk pun hilang sampai pelajaran selesai.

Esok harinya, teman yang menyimpan gambar itu menunjukkan pada ibu guru biologi (sohibnya ibu guru fisika). Beliau bisa menebak itu gambar siapa. Sambil tertawa menanyakan siapa yang menggambar? Teman saya menjelaskan sayalah pelakunya.

Beberapa hari kemudian pada pelajaran fisika, seperti biasa diwaktu-waktu terakhir ibu guru menuliskan sebuah soal di papan tulis untuk PR yang akan kita bahas pada pelajaran selanjutnya. Tiba-tiba ibu memanggil saya maju ke depan dan "Coba kerjakan!". Gubrraaakkk... Seketika keringat dingin mengalir di sekujur tubuh. Saya tetap maju walaupun akhirnya hanya diam mematung di depan papan tulis. Sampai bel pulang berbunyi belum bisa memecahkan soal itu. Saya melirik ke ibu, rupanya ibu juga melihat ke saya.

“Kenapa? Menyerah?”
“Iya bu” saya mengangguk.
“Coba kesini”
Saya dipeluk mesra dan dielus kepala saya...
“Ibu doakan semoga kamu nanti menjadi pelukis… Pelukis yang terkenal” 

Hahahahahahaaaaa… Suasana kelas yang tadinya hening seketika berubah seperti pasar. Rupanya ibu sedang menghukum saya dan memang soal itu dimaksudkan untuk PR.

Sejak itu ibu jadi hafal muka. Saya sering diperhatikan dan ditunjuk untuk mengerjakan soal. Apes, hilanglah kebebasan saya tidur-tiduran di kelas.
Share:

No comments:

Post a Comment

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.

Popular Posts

I HAVE BEEN

Recent Posts

ALLAH IS THE GREATEST

Allah's plan is always more beautiful than our desire.

GOING ARROUND

DEAR MY STALKER

Hello dear how are you? I am doing fine. Thank you for checking up on me.

DEAR MY BEST FRIEND

Thank you for making everything better. Thank you for inspiring me. Thank you for being my confidant. You never judged me for being vulnerable.