Nov 15, 2014

Ngibulin Dosen Killer

Bukan rahasia lagi bahwa bapak yang satu itu terkenal killer, selanjutnya akan saya sebut sebagai Pak Killer. Diantara kisah killernya adalah mengajar sambil marah-marah dan sudah pasti dengan nilai susah banget alias pelit. Pernah suatu hari kami sekelas kena marah dengan alasan yang tidak bisa kami pahami. Pak Killer tidak datang mengajar kebetulan saya mewakili teman-teman untuk menelpon. Beliau menjawab diujung telpon sambil marah-marah “Terserah mahasiswa maunya apa, kemaren saya datang mahasiswanya ga ada semua” lalu ditutup begitu saja. Tentu saja kami semua bengong, KAPAN? Perasaan kemaren tidak ada suatu kasus apapun, lagi pula mana berani neko-neko sih pak denger nama Pak Killer aja jantung serasa mau copot. Rupanya beliau marah dengan kelas lain tapi kami semua kena imbasnya. Oalah pak terbuat dari apa sih hatimu tales apa bentul.

Tak sedikit mahasiswa yang kebagian dosen pembimbing Pak Killer pada nangis lantaran skripsinya dicoret lagi dicoret lagi. Kemaren katanya sudah acc eh sekarang tiba-tiba dicoret lagi. Pokoknya harus lihat moodnya dulu, jika sedang bagus sekali konsul langsung dapet acc kalau ga ya bisa berulang-ulang hingga tak terbatas waktu.

Bersyukur sekali saya tidak kebagian Pak Killer sebagai dosen pembimbing. Tapi karena beliau menjabat sebagai dekan fakultas suatu saat pasti akan berhubungan dengan beliau untuk tanda tangan di halaman pengesahan skripsi saya. Menurut cerita beberapa teman untuk mendapatkan tanda tangan beliau sangatlah sulit. Harus mandi kembang tujuh rupa dengan air dari tujuh sumber mata air, maksudnya harus lihat moodnya dulu sedang bahagia atau kurang sajen.

Suatu ketika saya telah melewati ujian skripsi dan sudah mendapatkan tanda tangan dari semua dosen pembimbing dan juga dosen penguji. Tibalah saatnya untuk menghadap ke Pak Killer. Dengan segenap perasaan yang susah digambarkan saya menuju ke ruang Pak Killer. Kebetulan pada hari itu Pak Killer sedang rapat jadi menurut asistennya ditumpuk dulu di mejanya nanti akan diperiksa jika beliau ada waktu. Bisa jadi hari itu langsung diperiksa kalau ga ya harus menunggu 3 atau 4 hari lagi baru bisa diambil. Di meja itu sudah ada beberapa skripsi mahasiswa lain. Saya selipkan skripsi saya di bagian paling bawah, sesuai dengan antrian yang datang duluan di tumpukan paling atas. Lalu saya berniat pulang dari pada menunggu sesuatu yang tidak pasti.

Tak berapa lama setelah itu Pak Killer terlihat memasuki ruangannya. Saya ngintip dari lubang kunci ternyata Pak Killer sedang memeriksa skripsi-skripsi di mejanya. Akhirnya saya mengurungkan niat untuk pulang, nunggu dulu sampai selesai barang kali skripsi saya diperiksa juga. Dan benar saja beberapa saat kemudian Pak Killer keluar dari ruangannya. Saya dan beberapa mahasiswa yang lain segera mengambil skripsi yang sudah dipindahkan dari meja ke rak di sebelahnya pertanda telah diperiksa. Langsung saya buka ke halaman pengesahan ternyata masih mulus belum ada tanda tangan beliau. Saya buka lagi ke halaman-halaman berikutnya jedeeerrrr…ternyata skripsi saya dicoret beberapa halaman ditambah tulisan-tulisan yang susah dibaca sebagai saran revisi. Saya lihat mahasiswa yang lain juga tak kalah kecewanya. Pada hari itu kami kena coret semua.

Akhirnya merasakan juga. Yang membuat saya heran, skripsi saya kan sudah mendapat acc dari dosen pembimbing dan dosen penguji sudah ditanda tangan. Kenapa sama dekan dicoret lagi? Apa memang seharusnya begitu? Entahlah hanya Pak Killer dan Allah yang tau.

Sampai di kost saya baca-baca lagi, walaupun hanya merevisi 4 halaman tapi akan mengubah semuanya karena halamannya akan bergeser. Dan saya harus mengeprint ulang 140 lembar, sayang amat tintanya. Padahal sudah diprint dengan tinta yang paling bagus tinggal ditandatangani Pak Killer dan “SAH”. Lalu difotokopi dihard cover, selesai. Kenapa harus dipersulit sih pak?

Mikir lagi dari pada pusing saya print ulang aja halaman yang kena coretan tanpa revisi apapun hanya ditambahkan sedikit grafik di bagian yang masih kosong sebagai pemanis. Esok paginya saya ke kampus dan saya tumpuk lagi di meja Pak Killer. Karena pada hari itu beliau tidak ada maka saya tinggal dan baru bisa diambil 3 hari kemudian.

Setelah 3 hari, ternyata skripsi saya telah ditanda tangani oleh Pak Killer mulus tanpa ada coretan apapun. Wah.. jadi kemarin corat-coret tuh cuma iseng doank, ga ada kerjaan. Saya bahagia sekaligus ngakak ternyata Pak Killer bisa dikibulin. Ketahuan juga lo pak hahaha... Untung ga pusing-pusing ngladeninnya, rugi amat kalau sampe panas dingin revisi lagi.

Satu lagi kebiasaan unik dari bapak paling ganteng versi doraemon ini adalah beliau akan selalu menjilat jarinya dulu sebelum membuka lembaran-lembaran paper. Jadi yang akan konsul harus merelakan papernya berbau jigong. Hueeekk....!!

2 comments:

  1. haha....emang mesti smart bin cerdas plus kreatif kl ngadepin model dosen yg kayak gini..seneng ngasih coretan yg kita jg kagak ngarti maksudnya apaan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dosen yg suka iseng harus diisengin balik mbak, ketauan jg kan akhirnya... **dodol

      Delete

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.