Dec 23, 2014

Mesin Penyedot Pulsa

Nyesseggg bangeettt.. Menyebalkan kalau pulsa tiba-tiba habis disedot mesin yang ga pengertian, rasanya pengen misuh, pengen ngebanting hp tapi sayang hpnya jauh lebih mahal dibanding pulsa yang hilang. Bukan hanya sekali dua kali dan saya rasa hampir semua pengguna telpon seluler dengan operator manapun pernah mengalaminya.

Seperti kejadian yang menimpa saya pada suatu hari, bangun pagi tiba-tiba pulsa habis sampai Rp 0, gara-gara paket internet habis lupa ngaktifinnya lagi padahal kemaren sorenya abis ngisi pulsa full buat jatah sebulan. Kampret kan ditinggal tidur langsung habis. Sakitnya tuh disinii... *nunjuk dompet* tau gitu ga usah diisi dulu...

Sama gondoknya seperti waktu di Bangkok saya baru seminggu pakai hp android jadi masih gaptek. Begitu turun dari pesawat nyalain hp tiba-tiba crut crut crut seketika pulsanya habis. Cuma bisa melongo aja kok bisa? Pastinya bingung mau ngisinya lagi gimana. Kalau di negeri sendiri bisa langsung ke atm atau ke counter pulsa berhubung di negeri orang hanya bisa nyengir. Jadi linglung kesel tak ada pelampiasan.

Saya tidak sendiri rupanya, banyak yang sama kagetnya, seperti ibu-ibu yang pernah saya temui "Mbak ini gimana kok nyedotin pulsa mulu" "Ga tau bu matiin dulu aja hpnya" karena saya belum tau caranya menonaktifkan mobile data, maklum sebelum-sebelumnya ga pernah utak atik hp biasa pakai hanya untuk nelpon dan sms.

Lain lagi dengan cerita kakak saya yang memakai hp dual sim dan dipasang dua nomor dengan operator yang berbeda. Suatu hari menelpon saya, seperti biasa langsung ngobrol nyerocos nggedhebes kemana-mana tiba-tiba telponnya terputus begitu saja, saya pikir karena masalah sinyal. Tak lama kemudian beliau sms "Walah pulsaku entek". Rupanya salah menelpon pakai operator yang berlainan dan pastinya jadi lebih mahal. Hahahaa... mendengar kesialan orang rasanya pengen ketawa. Emang enaaak...!!

Pernah juga waktu jaman sebelum masehi android masih jaman yang kalau lebaran smsnya "Sebelum takbir berkumandang, sebelum operator sibuk, sebelum sms pending, saya dan keluarga mengucapkan selamat hari raya bla..bla..bla..". Saya baru pertama kalinya ke luar negeri yaitu di Jeddah. Setelah landing, terheran-heran sekaligus bahagia dengan nomer Indonesia yang bisa aktif di sana bisa sms bisa telpon. Dengan santai dan bangganya telpon mengabarkan bahwa telah sampai dengan selamat berlanjut bales-balesan sms yang ga penting sekedar cerita norak sedang berada di luar negeri. Ga taunya sekali sms Rp 10.000 waaakkss...gemblung.

Pertama ke Singapura juga begitu saya pikir karena masih dekat dengan Indonesia roamingnya pasti ga gede-gede banget, sengaja iseng nelpon pacar orang buat ngilangin penasaran. Ternyata baru sebentar telpon dan bales-balesan sms tau-tau pulsa habis. Tepatnya berapa saya kurang tau tapi kalau sms perkiraan Rp 5000 sekali sms. Waouuw roaming internasional memang gila-gilaan.

Masih di jaman sebelum android saya pernah iseng sms biar dapet berita bola ter'update pada musim piala dunia yang model ketik REG spasi COWOKGANTENG (contoh) dan berhentinya tinggal di UNREG spasi COWOKMATRE. Ternyata setiap hari disms berkali-kali dengan berita yang sama dan sekali sms kena Rp 3000 dikalikan aja kalau sms 10 kali per hari berapa pulsa yang kesedot. Sudah diUNREG pun ternyata ga bisa berhenti. Lalu saya telpon callcenter yang katanya mau membantu UNREG dari sana dan sama saja tidak ada perubahan. Terpaksa saya buang nomer itu dan diganti dengan yang baru padahal paling males ganti-ganti nomer.

Beneran kapok ga akan pernah ikut-ikutan sms ketik REG spasi KAMPRET itu lagi. Sepertinya sekarang sudah ga ada lagi dulu kan iklannya sempet oye banget.

Sekarang sudah jamannya android berarti harus beli paket internet biar hpnya berfungsi maksimal *blog-bbm-wa-pesbuk-twiter-ig-narsis* atau berlangganan jadi kalau paket habis akan memperpanjang otomatis. Kalau lagi liburan ke luar negeri bisa ganti dengan nomer lokal yang pastinya lebih murah untuk menghubungi keluarga di tanah air tapi jarang saya lakukan agar liburan lebih tenang (jiaelah liburan ke luar negerinya emang seberapa sering sih..?). Bisa juga beli paket data roaming yang mana menurut saya tetep mahal dan tidak pernah saya lakukan berhubung ibu saya ga bisa internetan juga, boro-boro internet sms aja ga bisa jadi cukup dikabari lewat telpon.

Lagi pula liburan bisa lebih tenang jika bisa menjauhi hp dan sosial media. Pamit ke keluarga biasanya saya lakukan sebelum berangkat paling tidak sebelum pesawat take off dan minta ijin bahwa selama liburan agak susah untuk dihubungi. Berkaca dari kejadian di Bangkok sebelum terbang mobile datanya harus dinonaktifkan. Setelah itu baru hp dimatikan sehingga setelah sampai di tempat tujuan pulsa tidak akan tersedot. Selama di negeri orang cukup memanfaatkan wifi gratis untuk mencari informasi dan bolehlah narsis-narsis sedikit di sosmed.
 

1 comment:

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.