My life isn't perfect, but I'm thankful for everything I have

Telur Dadar Vs Omelet

Saya bukan penggemar makanan yang suka penasaran nyobain ini itu apalagi sampai bela-belain pergi jauh demi makanan. Makan apa saja okey yang penting halal. Nasi putih, sambel dan krupuk pun disikat.  Paling praktis kalau bingung cari lauk adalah bikin telur dadar. Telur memang salah satu favorit saya. Diolah dalam bentuk apapun tetap suka.

Selain telur saya paling suka dengan sayuran. Asal bukan yang mentah karena beda dengan kambing. Soal rasa lebih suka masakan di rumah atau masakan sendiri yang sering dibilang teman-teman masakan aneh. Bukan aneh sih hanya dibuat dengan bahan seadanya yang penting mateng. Makanya jadi kuper ga tau nama-nama makanan kecuali yang pernah saya makan. Makanan Indonesia aja kadang ga tau apalagi yang kebarat-baratan.

Suatu ketika saya penasaran dengan yang namanya OMELET gara-gara lihat iklan di TV yang dibintangi oleh Sherina. Lupa iklan apa, disitu Sherina berada di sebuah cafe memesan makanan tapi habis semua yang salah satunya adalah omelet. Akhirnya kesel dan nyanyi lagu "Geregetan jadinya geregetan bila hidup tanpa pilihan..." dilanjut ngedance bareng dengan semua waitressnya.

Karena sering banget tuh iklan nongol sehari bisa puluhan kali, di TV manapun selalu nongol, kok jadi geregetan juga pengen cari omelet. Penasaran makanan apa sih? Bayangan saya seperti sandwich, burger atau apalah makanan orang bule. 

Pas kebetulan makan di tempat rada elit saya coba pesan omelet. Saat itu ada dua macam satunya omelet potato satunya lagi lupa namanya susah. Saya pesan yang omelet potato. Setelah disajikan kok bentuk dan rasanya persis kya telur dadar cuma dicampur irisan kentang. Mungkin karena yang bikin orang Indonesia jadi asal-asalan sehingga rasanya kya telur dadar di warteg. Nanti deh kalau pergi ke luar negeri saya akan coba makan omelet yang beneran.

Nah, waktu ke Thailand saya masuk ke salah satu restoran halal punya orang arab. Saya lihat ada menu omelet, pastinya langsung pesan itu karena pengen bandingin dengan yang pernah saya makan sebelumnya. Ternyata lha kok sama aja dikasihnya telur dadar lagi. Malahan rasanya persis kya telur dadar buatan saya yang hanya dikasih garam doank.

Masih penasaran lagi, saat breakfast di sebuah hotel bintang kejora saya deketin chef yang lagi bikin omelet. Bener-bener melototin cara bikinnya dari awal sampai akhir yaitu telur dikocok-kocok, dikasih garam, digoreng, digulung-gulung, ga dikasih apa-apa, lalu ditaro di piring yang di depannya ditulisin omelet. 

Jiaaelaaah... Jadi omelet tuh telur dadar. Tepok jidat...!! Sekian rasa penasaran saya terhadap OMELET, telur dadar luar negeri.
Share:

2 comments:

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.

Popular Posts

I HAVE BEEN

Recent Posts

ALLAH IS THE GREATEST

Allah's plan is always more beautiful than our desire.

GOING ARROUND

DEAR MY STALKER

Hello dear how are you? I am doing fine. Thank you for checking up on me.

DEAR MY BEST FRIEND

Thank you for making everything better. Thank you for inspiring me. Thank you for being my confidant. You never judged me for being vulnerable.