Jun 22, 2015

Telur Ceplok

Makanan yang ga pernah membosankan buat saya adalah olahan telur. Entah diceplok, didadar, direbus atau dibakar, rasanya tetap high class. Kecuali kalo yang kebanyakan garem ya terpaksa jadi milik kucing. Namun untuk telur ceplok saya punya syarat khusus agar menjadi lebih istimewa walaupun rasanya sama aja. Syarat ini telah saya buat sejak kecil yang saya sendiri bahkan tidak bisa mengingatnya. Hanya menurut cerita dari salah satu kakak saya. Jadi telur ceplok yang baik dan benar adalah yang kuningnya tetap utuh trus letaknya harus pas di tengah. Kalau sampe miring apalagi pecah itu jelek. Saya pasti nangis guling-guling dan minta diulang lagi. Entah apa maksudnya.

Kebiasaan ini kebawa sampe gede. Tentunya ga sampe ngegoreng ulang kalo gagal. Ngladenin! Tapi tetap berusaha dibuat seperti itu sambil dimainin nunggu mateng. Perasaan saat makan kalo bisa memisahkan kuningnya tuh kya ada surprise, kya nemu sesuatu yang baru gitu. Padahal rasanya beneran ga ngaruh.

Bikin telur dadarpun diusahakan kuning telurnya jangan sampe pecah. Caranya diaduk pelan-pelan bagian putihnya dicampur dengan bumbu yang ada. Kuningnya tidak boleh kesentuh. Kemungkinan berhasil sih kecil. Secara selaput tipisnya bukan dari karet. Ga ada kerjaan banget kan tapi itulah kenyataan hehehe...

No comments:

Post a Comment

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.