My life isn't perfect, but I'm thankful for everything I have

Perjalanan Ke Chiang Rai - Bertemu Tante Berwajah Horor

Jam 08.30 pagi udara di Chiang Mai masih dingin dan sedikit berkabut. Saya check out dari penginapan. Pemilik penginapan belum bangun dan harus digedor oleh pembantunya. Lalu mencari songthaew (angkot) untuk mengantarkan ke terminal dengan ongkos 80 THB. Songthaew di sana sepertinya tergantung permintaan, tidak ada trayek seperti angkot disini karena sampai di terminal penumpangnya saya sendiri.

Saya berangkat dua jam sebelum jam keberangkatan bus ke Chiang Rai untuk berjaga-jaga barang kali perjalanan ke terminal kurang lancar. Ternyata kurang dari 20 menit sudah sampai artinya harus menunggu 1 jam 40 menit lagi. Tiket beli sehari sebelumnya. Taunya hanya Green Bus yang berangkat tiap jam sekali dan beli untuk jam 10.30 agar tidak terburu-buru karena khawatir paginya males bangun. Namun sepertinya banyak juga armada bus yang lain.

Penampakan tiket

Saya coba ke counter tiket minta pindah ke bus yang berangkat lebih cepat. Ternyata full. Jadilah harus menunggu sambil kedinginan di dekat platform tempat bus akan parkir. Beberapa kali diajak ngobrol menggunakan bahasa Thailand termasuk dengan para staf bus, dikira saya asli Thailand. Malah ada seorang ibu ceriwis banget "Kha khu hengheng ngek ngoook" sudah bilang "Sorry l can't speak Thai" tetep tidak mau diam. Sepertinya tanya sesuatu lama-lama berubah muka jadi bete karena saya hanya senyum tidak menjawab apa-apa. Setelah dijelaskan oleh salah satu orang disitu dengan bahasa Thailand barulah ketawa.

Penumpang bus ke Chiang Rai sebagian orang lokal dan sebagian lagi bule berambut pirang. Beberapa kali say hello katanya dari Maroko, Rusia, England, Spanyol dan tidak tau dari mana lagi. Sepertinya yang dari lndonesia saya sendiri. Sempat ngobrol asyik dengan mas ganteng dari Maroko yang sama-sama belum tau banyak tentang Chiang Rai tapi sayang busnya berangkat duluan. Dia mencoba memastikan lagi ke staf bus barang kali saya bisa pindah, ternyata bener bener full. Terpaksa deh say good bye ama yayang eits...

Penampakan Green Bus

Beberapa saat kemudian bus datang, saya dan penumpang lainnya gantian masuk. Saya duduk bersebelahan dengan ibu dari Rusia mungkin hampir seusia dengan ibu saya, bernama Victoria yang berprofesi sebagai guru matematika. Beliau bersama suaminya tapi di kursi sebelah. Kami ngobrol dengan bahasa lnggris campur bahasa tarzan karena bahasa lnggris ibu lebih kacrut dari pada saya.

Busnya nyaman sekali seat 2-2, tempat duduk dan sandaran kakinya luas. Sebelum berangkat dibagikan air mineral dan snack (hanya wafer sih). Jalanan di Thailand lebar halus dan jarang sekali ada lubang, walaupun naik turun belok belok tapi tidak berasa goyang. Pemandangan di kanan kiri jalan dipenuhi dengan hutan dan kadang-kadang ada segerombol perkampungan. Karena capek ngobrol dengan bahasa tarzan saya pun pura-pura tidur dan akhirnya tidur beneran.

Setengah perjalanan bus berhenti di rest area yang sederhana sekali. Penumpang bisa turun membeli makan atau ke toilet. Saya dan mbak bule berambut pirang bingung mencari toilet karena tulisannya keriting semua. Ternyata ada di belakang toko, bayar 3 THB. Suasananya mirip seperti kampung di Jawa hanya beda bahasa.

Selesai istirahat bus kembali melanjutkan perjalanan. Kali ini jalannya banyak berbukit mirip tol cipularang km 90an ke atas sehingga ada beberapa penumpang yang terdengar hoek hoek mabok. Saya jadi ikut-ikutan pusing, tapi syukurlah tidak sampai mual.

Berapa lama kemudian bus memasuki kota Chiang Rai dan berhenti di sebuah terminal. Saya dan ibu sebelah sempat bingung sudah sampai terminal tapi kok penumpang belum disuruh turun. Untunglah mbak bule berambut pirang tanya ke sopirnya "Chiang Rai?" Katanya baru sampai di terminal 2 sedangkan kita akan diturunkan di terminal 1. Baiklah saya nurut saja. Kira-kira 5 kilometer lagi bus sampai di terminal 1. Total perjalanan mulai berangkat dari Chiang Mai memakan waktu  4 jam, lebih lama 1 jam dari yang dikatakan kebanyakan orang. Ternyata kota Chiang Rai kecil sekali tapi walaupun kecil sepertinya segalanya jauh lebih maju dibanding Pacitan. Ya iyalaah...

Begitu turun dari bus langsung diserbu oleh sopir tuk tuk padahal rencana mau jalan ke belakang terminal yang katanya banyak penginapan. Jadinya melipir mendekati mas bule 2 orang yang sama-sama gendong ransel. Katanya dari Spanyol dan belum dapet penginapan juga. Akhirnya saya bergabung dengan mereka. Dapatlah guesthouse 200 THB/malam kira-kira setengah kilometer di belakang terminal.

Rumah agak tua berhalaman luas, cat pintu dan jendelanya dominan warna hitam abu abu jadi serasa seram-seram gimana gitu. Ditambah lagi resepsionisnya tante cantik chinnese berdandan menor tidak banyak omong, tidak banyak senyum tatapan matanya dalam dan tajam, setajam silet. Busyet dah rasanya horor jangan-jangan tante ini vampir. Bajunya mirip dengan teman-temannya Bella di film Breaking Dawn yaitu jaket yang lehernya bulu bulu menjuntai ke bawah dengan motif totol macan. Rambutnya sebahu ikal di blow rapi. Cantik seperti selebritis tapi sepertinya ada yang salah dengan wajahnya.

Pojok wifi di penginapan. Disini sinyalnya kenceng kalau dari dalam kamar keong banget bahkan tidak bisa. Kamar saya dari pohon kelapa belok kanan lurus ke bawah.
 
Lalu saya diantar oleh tante berwajah horor ke kamar yang di rumah belakang, mas bule dapet kamar di depan yang masih serumah dengan resepsionis. Kamarnya lumayan luas karena memang untuk 2 orang, bersih walaupun perabotannya sudah terlihat usang. Kasurnya dari kapuk tengahnya melengkung seperti perahu dan spreinya kekecilan jadi semakin melengkung. Mirip kasur dikost saya dari masa ke masa (sekarang udah springbed ya walaupun per'nya suka nusuk-nusuk punggung). 

Maklum 200 THB semalam masih lebih murah dan nyaman dibanding kamar dorm. Kamar mandinya luas bersih dan dilengkapi dengan air panas, nah ini penting sekali karena Chiang Rai dingiiin banget. Biar begitu adanya tapi saya betah, seandainya suatu saat berkesempatan ke Chiang Rai lagi bolehlah balik lagi karena suasananya yang rumah banget serasa menginap di rumah saudara. Penasaran juga dengan tante berwajah horor, sudah ganti jaket belum ya karena selama saya disana baju dan jaketnya tidak pernah ganti hahaha...
Share:

Popular Posts

I HAVE BEEN

Recent Posts

ALLAH IS THE GREATEST

Allah's plan is always more beautiful than our desire.

GOING ARROUND

DEAR MY STALKER

Hello dear how are you? I am doing fine. Thank you for checking up on me.

DEAR MY BEST FRIEND

Thank you for making everything better. Thank you for inspiring me. Thank you for being my confidant. You never judged me for being vulnerable.