Feb 10, 2016

Apology Gifts

Suatu hari kakak liburan bareng temen yang biasa dipanggil adek ke Tokyo. Kami menginap di salah satu guesthouse di daerah Minami Senju dengan kamar dormitory 6 bed atau bahasa kerennya disebut kamar asrama. Ini kali kedua kakak menginap di guesthouse itu karena nyaman sehingga males cari yang lain. Lagi pula takut nyasar kalo harus cari-cari yang baru secara kan lagi musim dingin, bisa-bisa beku kelamaan di luar. Lucunya di guesthouse itu begitu cek in dikasih seperangkat sprei dan harus dipasang sendiri. Badan capek abis perjalanan panjang masih diharuskan pasang sprei... Kan kucrut. Baru kali ini sih nemu yang begini seringnya pas datang udah rapi dan langsung bobok. Ya anggep aja pindahan kost lah.

Nah bagi adek yang biasa nginep di kamar VIP kya gini pasti aneh. Udah kamarnya rame-rame, tempat tidur bertingkat, kamar mandinya di luar harus pasang sprei sendiri pula. Lengkaplah penderitaan. Sebelumnya dari airport juga naik bus dan kereta yang mana harus naik turun tangga dan angkat koper sendiri. Biasanya kan adek tinggal duduk manis semua udah ada yang ngatur hihihi... Mangenak...!!

Begitu masuk ke lobby yang mungil kakak langsung menyapa mase resepsionis yang wajahnya udah ga asing lagi.

"Hai.. Saya kakak dari Indonesia, udah booking ya"
"Okey sipp saya tau.."

Waahh senangnya ga begitu lama proses cek in selesai trus dikasih 2 pasang sprei dan kunci kamar. Kamarnya nomer 301 di lantai 3 ga asing lagi itu kamar kakak yang dulu. Naiknya harus pake tangga manual, jadi kita angkat lagi adek kopernya...

Saat masuk ke kamar, kami kaget setengah loncat kok kamarnya berantakan banget ada 2 dedek abege Jepang brisik, mereka penghuni bed sebelah. Yang satu rambutnya biru dan satunya lagi dikriwil-kriwil, kya cosplayer di Harajuku atau kya gambar yang di komik-komik. Berantakannya bener-bener diluar kemanusiaan, barangnya buanyaaaakk digelar selantai sampai mo lewat aja susah. Pengalaman pertama adek nginep di kamar asrama langsung disuguhin pemandangan kya gini. Mana kakak udah koar-koar lagi "Biar rame tapi enak kok, asyik". Nah kalo berantakan dan brisiknya over dosis ya mana ada enaknya. Duh dedeeekk... mengacaukan kedamaian aja. Garuk garuk kepala yang ga gatel.

"Trus gimana?" kakak merasa bersalah.
"Ga papa kita nikmatin aja" ihh adek emang baik.

Lalu adek menata bednya memasang sprei dan sarung bantal. Kakak merenung mengingat-ingat beberapa bulan yang lalu di kamar ini temennya baik-baik semua, berantakannya masih wajar hanya di bednya masing-masing tanpa mengganggu wilayah tetangga.

Selesai menarik nafas kami keluar mencari makan ke market sebelah guesthouse. Membeli makanan siap santap, paket nasi yang udah ada lauknya. Kirain lauknya nugget taunya perkedel kentang. Rasanya aneh semua, yang penting dimakan karena inget belinya pake Yen.

Sambil lewat coba nanya ke mase "Ada kamar lain ga?" Kata mase ga ada, nampaknya mase langsung tanggap, sebelum kakak curhat mase langsung jelasin "Dua Japanese girl besok cek out". Ouw okeylah semoga malam ini cepat berlalu.

Jam 11 malem waktunya tidur si dedek masih brisik aja cekakakan berdua, lampu juga masih terang benderang. Kalo kya gini mana bisa bobok. Akhirnya pasang tanduk juga...

"Dedek tolong ngerjain PRnya diluar aja ya, ini udah malem kakak mau tidur jangan brisik" pake bahasa Inggris medok kejawen.

Dedek cuma senyum senyum trus jawab pake bahasa dia yang bunyinya "lkdbfbxhhb hdjdjddhhfhf klrutruhd mskfhhd" abis itu lanjut ngobrol lagi kakak dicuekin. Iiigghhhh.... Dongkoool !!!

Tegur lagi pake bahasa tarzan, nunjuk ke pintu dan berpose kya orang tidur, sstttt...!! Nempelin jari di bibir. Nah baru deh dedek ngerti. Lalu ngeberesin barang seperlunya buat dibawa keluar, sambil beberapa kali bilang cotomate cotomate sambil nunduk-nunduk.

"Ga suka cotomate sukanya cotomakasar, cepetan!! Mau kakak plester?"
"Iya iya keluar sekarang kakak..."

Tutup pintu matiin lampu dan bobok bleg!!! Akhirnya drama pada malam itu selesai.

Pagi harinya adek bikin sarapan di dapur mungil yang nyempil di tengah-tengah tangga penghubung lantai 1 dan 2. Pastinya lebih enak dari pada perkedel Jepang semalem. Pas balik lagi ke kamar, dedek abege udah berulah lagi makan-makan di kamar, cekakakan dan reruntuhannya belum juga diberesin malah semakin kacau. Haduuuhh pada kerasukan apa sih dedeeeeekkk....!!! Kakak ga bisa diginiin.

Dari pada nyeseg mending segera jalan-jalan, lagian udah siang juga temen-temen penghuni kamar sebelah juga udah beredar entah kemana. Kakak turun duluan menemui mase yang saat itu lagi bebersih.

"Mase itu temen sekamar dedek harajuku brisik dan berantakan banget, liat nih fotonya, sampe sekarang belum beres-beres juga"
"Ouuww... Tapi mereka sebentar lagi cek out"
"Nanti setelah cek out tolong bersihkan kamarnya"
"Okey okey.. Maaf ya.."

Inilah penampakan sarangnya dedek, spreinya juga ga dipasang, jorookk...

Siang itu kami mider-mider di kota Tokyo, pertama ke Tokyo Skytree. Kami sengaja jalan kaki pelan-pelan dari penginapan. Biar pucuknya kelihatan tapi memang lumayan jauh. Sepanjang jalan banyak hal menarik, pastinya kamera ga berhenti jeprat jepret selfie. Sebelum nyebrang jembatan diatas kali Sumida ada tempat turistik saat musim semi yaitu Sumida Park. Banyak sekali bunga sakura sayangnya baru nongol calon kuncupnya, ada sedikiiitt yang kecepetan mekar itupun sepohon paling beberapa biji aja. Dulu kakak pernah kesitu pas Sakura lagi mekar keren bangets, pinky pinky jatuh cinta gitu deh.

Sampai di Tokyo Skytree hanya foto di bawahnya aja, ga berminat untuk naik. Sudah terbayang lihat kota dari ketinggian kya di Monas. Di pelatarannya banyak lampu-lampu illumination mungkin bagus kalo malem. Tapi siang aja dinginnya bikin menciut apalagi malem, mending bobok aja.

Kami melanjutkan mider dengan membeli tiket subway one day pass di stasiun setelah Stasiun Tokyo Skytree lupa namanya. Di stasiun itu kami sempat bingung nyari jalur kereta apalagi petunjuknya pakai huruf keriting. Harus difoto-foto disamain dulu kya anak kecil mainan carilah perbedaan pada gambar berikut ini. Kami akan ke Stasiun Shibuya ingin melihat Crossing Shibuya yang katanya kalo pas lampu merah banyaaak banget orang nyebrang dari berbagai arah. Ternyata memang iya. Kami juga ikut-ikutan nyebrang. Kalo liat di TV kya yang luas banget pas liat aslinya ya begitu aja. Tak lupa juga foto bareng patung gukguk Hachiko si hewan setia yang letaknya ga jauh dari situ, sebagai pelengkap aja kalo ditanyain orang pas pulang nanti.

Entah karena dingin atau mungkin jenuh dengan keramaian kota jadi ga pengen muter di sekitar Shibuya, pengen lanjut jalan lagi ke tempat lain. Nah akhirnya kami ke Ginza niatnya mau ke Uniqlo. Ciee cieeee... Adek mo shopping ya? Uniqlo di Ginza ini katanya toko Uniqlo yang terbesar di dunia, terdiri dari 12 lantai yang pasti koleksi pakaiannya paling lengkap.

Sebelum keluar stasiun mampir ke pusat informasi untuk meminta peta. Tapi membacanya bingung, Uniqlo pun tidak ketemu dan kesasar ke restoran India berlabel halal. Kami mampir dulu kesana untuk menyambung nyawa sekaligus menumpang sholat. Menu yang tersedia adalah makanan yang kakak benci yaitu kari-karian dan berbagai macam nasi briyani. Terpaksalah memesan nasi briyani yang ternyata rasanya ga enak dan udah pasti harganya mahal.

Welcome to Uniqlo. Mungkin begitulah teriakan para petugas menyambut kami dan pengunjung lainnya. Tapi pake bahasa Jepang yang kedengarannya kya "Mashe mashe mashee... Mashe masheee..." wes mbuh lah semua teriak begitu. Kalab lihat baju dan jaket disana rasanya pengen dibeli semua. Ukuran apa saja available dari mulai XS sampe XXXL, model apapun pasti ada. Karena macthing semua jadi bingung mau beli yang mana. Apa aja dicobain kakak ukuran XS atau S dan adek XL tapi akhirnya mengingat kebutuhan, hanya membeli beberapa potong saja diantaranya jaket untuk menyelamatkan diri dari kedinginan di Jepang.

Keluar dari Uniqlo belum terlalu larut malam tapi berhubung dingin banget kami memutuskan pulang ke penginapan. Lagian udah nenteng-nenteng belanjaan pastinya repot kalo masih lanjut jalan-jalan. Tak lupa mampir ke market sebelah buat belanja sayur dan keperluan dapur.

Saat masuk ke penginapan cantik tiba-tiba kakak dipanggil oleh Mase.

"Hello kakak... Temen sekamar si dedek abege Jepang sudah cek out, mereka nitip minta maaf ke kakak atas ketidaknyamanan sekamar dengannya. Dia ga tau kakak ngomong apa karena ga bisa bahasa Inggris"
"Oh begitu..." lega sekali.
"Dan dedek menitipkan ini untuk kakak" lanjut mase sambil menyodorkan segepok cemilan.
"Waoow ini semua buat kakak??" kaget campur seneng dan merasa berdosa.
"Buat kakak dan ada juga yang buat saya" jelas mase.
"Mase makasih.. Sampaikan makasih juga pada dedek kalo nanti ketemu lagi"

Rasanya pengen kakak peluk tuh dedek-dedek, jadi kasian semaleman kakak cemberutin aja.

Gift titipan dari dedek.

Akhirnya kakak dan adek kembali ke kamar dan kenalan dengan temen baru dedek abege Jepang yang cantik dan santun sekali, jauh berbeda dengan dedek harajuku. Baiklah kakak istirahat dulu ya kapan-kapan dilanjut lagi ceritanya. Arigato...

No comments:

Post a Comment

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.