Feb 29, 2016

Tokyo Disini

Hari ketiga di Tokyo saya dan Adek main ke Theme Park, orang Jepang bilangnya "Disini" sedangkan bahasa Inggrisnya "Disneyland". Rencananya dari pagi sampai malem secara tiketnya kan mahal sayang kalau tidak dimaksimalkan. Eh ternyata susah bangun pagi. Selesai subuh tidur lagi kebablasan, suasana winter memang enak banget buat meringkuk di dalam selimut. Jam 11 siang saat matahari mulai anget, anget aja tidak ada ceritanya bikin gerah, kami baru bergerak dari penginapan. Satu jam perjalanan setelah 2 kali pindah kereta barulah sampai di Tokyo Disini.

Selamat datang di Tokyo Disini Adek dan Kakak. Selamat kembali ke masa kecil.

Tokyo Disini letaknya di daerah pantai jadi anginnya lumayan kenceng kalau kena pipi serasa dielus-elus pake es. Mak wuusshhh bbrrrrrr.... Biar langit biru cerah matahari bersinar terang tapi tetep menggigil. Kirain winter pengunjungnya bakal sedikit, taunya rameee banget. Banyak rombongan anak-anak SD, SMP, SMA dan tentu saja balita. Balita yang pipinya pinky pinky kya mochi baru belajar duduk. Banyak juga abege-abege tua, trus pakai pernak pernik tokoh disney tanpa malu-malu lagi. Asyiknya mau bertingkah seperti apa juga cuek. Hari yang halal buat kekanak-kanakan.


Contoh abege tanggung - ga rela dibilang tua

Begitu melewati pintu masuk rasanya pengen joget jingkrak-jingkrak mengikuti musik ala negeri dongeng yang terdengar dari segala penjuru. "Oooo ooo ooo came on let's go, happines is here..." Semua gemesin terlebih saat itu temanya Frozen Fantasy so pasti dimana-mana banyak Anna dan Elsa. Pilem kartun kesayangan hihihii...

"Fotoin donk ama Elsa... Fotoin ama mickey... Adeeekk ini lucu yaa..." 
"Hooo... Petakilan. Ini mah gue ngasuh elu...!!!" adek ngomel-ngomel sepanjang jalan.


Adek Anna Yulyana dan Kakak Elsa Sukmawati

Ada satu lagu yang mengingatkan saya ke masa kecil yaitu It's Small World. Dulu jam dinding di rumah akan bernyanyi setiap jam. Saya paling suka dengan nada lagu saat tepat pukul 7. Musik It's small world after all, it is small small world... akan berdering sekitar 1 menit.

Dapet gelar "Petakilan!!"

Antrian di semua rides rata-rata 90 - 120 menit. Saya tidak punya stok kesabaran untuk berdiri diantaranya, terlebih disaat udara dingin menusuk tulang. Mending keliling aja sambil makan-makan. Untung saya orangnya gampangan cuma diajak muter-muter juga nurut. Apalagi kalau dibeliin popcorn jadi diem anteng duduk manis sampai tiba saatnya afternoon parade.


Afternoon Parade, Ho oo oo oo ooo... come on lets go happines is hereee...
Dadaaah sayaaang... Bebeb bertugas dulu yaa...
Dadaaah cintaaaa... Ati ati yaaa... *Bahagianya didadahin ama bebeb.

Salut dengan teraturnya orang Jepang saat nonton parade, yang depan duduk rapi semua tidak menghalangi yang di belakang. Sepanjang acara tetap diam diposisinya tidak ada yang berulah aneh-aneh. Selesai acara, kertas alas duduk langsung diberesin lagi bersih seperti semula. Anak-anak kecil yang mau minta tanda tangan ke tokoh-tokoh kartun yang berkeliaran (opo sih namanya), juga antri dengan tenang, rapi dan santun sekali.


Antri minta tanda tangan mas kartun

Paling bikin ngiler berkepanjangan adalah pernak pernik merchandise "Disini-land". Pastinya lucu-lucu banget tapi sayang harganya juga tidak kalah lucu. Harus memperbanyak istighfar biar kantong tidak sampai kering kemarau. Saya masih nyesel tidak jadi beli ember lucu yang bentuknya macem-macem buat wadah popcorn. Tadinya mikir buat apa (lupa kalau punya ponakan cewek), taunya pas pulang kepikiran mulu karena di Indonesia tidak ada.


Embernya kya yang dipegang ama neng ini.
Ponakan Jepang nyangklongin ember

Diakhir cerita jadinya tidak mencoba rides apapun, hanya membeli makanan dan beberapa merchandise yang penting-penting. Kebetulan saya butuh sarung tangan winter. Itu juga gara-gara pengen punya bocah di sebelah pas nonton night parade hehehe... Maklum ya jaman kecil tidak pernah kenal begituan. Boro-boro lah semua mainannya juga dari gedebog pisang.

Setelah nonton Night Parade kakak dan adek pulang.. Dan masih mampir lagi ke toko souvenir besar setelah pintu keluar, nganterin Adek ngabisin yen.

2 comments:

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.