Jun 30, 2016

Bila Memang Harus Berpisah

Berpisah sering kali menjadi hal yang sangat menyedihkan. Bukan hanya dengan seseorang, bisa juga dengan piaraan kesayangan  atau barang berharga tanda kasih sayang atau apapun yang melekat dihati. Seakan separuh jiwa sirna ditelan bumi, pikiran melayang bagai layang-layang putus dari benangnya. Walau berat tapi harus dilalui demi ketenangan jiwa yaitu memahami rasa ikhlas. Yak elah apaan sih sotoy saya bukan bahas tentang perpisahan, ini semata-mata latah nulis sambil dengerin lagunya Isyana Sarasvati yang judulnya "Tetap Dalam Jiwa". Sejujurnya sih pengen nulis tapi bingung mo mulai dari mana. Yo wes yang mengalir aja seadanya, di lapak sendiri kan suka suka, ga ada aturan.

Baiklah mungkin yang masih ada hubungannya dengan perpisahan dan juga masih rada anget saya mo cerita tentang pil pahit yang harus ditelan saat di Cappadocia, orang sono bilangnya kapadokya. Ada berpisah-berpisahnya juga kok, ada...

Kami datang ke Cappadocia dengan bus malam dari Antalya. Busnya keren ada pramugara gantengnya secara orang Turki memang dikutuk jadi orang cakep. Udara di Turki bagian selatan masih teramat dingin walau sudah masuk ke musim semi. Sehingga saat turun dari bus saya merasa ditampar pake es berkali-kali, mak bbrrr... Beda dengan si partner yang biasa tinggal di dalam kulkas, segitu dinginnya masih bisa pake baju letbong ditutup pashmina atau kardigan. Emang ga salah kalau disebut manusia kutub.

Dari otogar (terminal) kami menuju ke hotel yang telah kami booking sebelumnya dengan bantuan google map. Pagi itu masih sepi hampir ga ada orang. Bingung bolak-balik beberapa kali karena hotelnya ga meyakinkan, ga ada petunjuk apapun, ga ada orang dan pintunya tertutup rapet.

Beruntung datang Tiara dan Mbak Anisah teman segrup yang berangkat duluan. Mereka baru pulang dari naik balon udara (Hot Air Balloon). Kami booking di hotel yang sama. Akhirnya mereka bantu ngetok pintunya abang resepsionis yang masih bobok. Sambil kriyip-kriyip si abang bilang "Okey masuk kamar aja". Padahal belum waktunya check in. Ekspresinya datar cuek kelihatan seperti judes tapi baiknya kebangetan.

Selesai beberes badan ngebuang daki dari Antalya, kami berdua disuruh breakfast bareng Tiara dan Mbak Anisah. Hotel ini baik banget. Pelayannya cantik mirip Elvi Sukaesih sewaktu muda. Tapi kalau ga berkedip jadi mirip Suzana, serem-serem gimana gitu, ga ding biasa aja. Karena mbaknya ga bisa bahasa linggis, jadi cuma ngliatin aja. Kalau lagi kontak mata ya bertukar senyum. Apalagi disapa pake kata "Martabaak..." pasti akan jawab "Merhabaa..." yang artinya "Halloo..."

Pagi itu cuaca di Cappadocia bener-bener galau seakan mengerti perasaan para jomblo. Baru juga keluar sebentar lihat bebatuan yang bentuknya lucu-lucu khas Cappadocia, tiba-tiba turun hujan. Cuma kipyik-kipyik ga gitu deres tapi disertai pasir-pasir putih yang ternyata butiran es. Sebentar hujan sebentar terang. Begitu aja seharian. Berhubung udara juga masih berasa seperti winter sehingga paling nyaman ya nongkrong di cafe buat ngangetin badan.

Doa kami saat itu, gapapa hujan seharian, tapi tolong Ya Allah besok pagi berikan cuaca yang bersahabat karena jadwal naik balon. Pliiss jangan hujan. Tujuan utama ke Cappadocia pengen ngrasain naik balon gede yang ada obornya itu. Sudah booking jauh-jauh hari sebelumnya. Katanya akan dijemput sekitar jam 04.00 pagi di hotel. Tak lupa sebelum meringkuk ke dalam selimut memasang alarm agar esok paginya ga ketinggalan jemputan.

Jam 03.45 suara alarm membuyarkan mimpi. Selimut hangat terpaksa disingkap dan bersiap-siap membaur ke udara bersuhu 5 derajad menurut website. Kalau bukan karena balon sih mending ngelanjutin bobok.

Setengah jam berlalu jemputan belum juga datang, masih bersabar hingga 15 menit berikutnya. Positif thinking masih menjemput yang lain. Tapi kok langit semakin terang belum datang juga, keanehan mulai terasa. Sensasi naik balon kan sambil lihat sunrise, ini udah mau sunrise kok belum dijemput? What happen? Ketipu agen? Oh tidak, adek ga bisa diginiin bang...

Kami bangunin abang resepsionis yang masih pules, minta tolong tanyain apa yang sebenarnya terjadi. Abang baik yang ganteng itu pun langsung bantu menelpon ke agen balon sambil kucek-kucek mata.

"Apa katanya bang?"
"Today is nothing balloon flight"
"WHAAAT...!!! Maksud Abang???"

Lemes mewek tapi ga keluar air mata. Kapan lagi bang, besok pagi tiket promo buat balik ke Istanbul sudah confirmed. Kalau reschedule sehari lagi, mahalnya selangit. Dah gitu yakin cuaca bakalan bagus, kalau sama aja gimana? Nyungsep di kasur selimutan sampe ketiduran lagi trus kya ada yang bisikin besok-besok mending bawa balon sendiri aja...

Setelah breakfast makan roti segede balon (bosen sih kangen soto), kami dijemput abang ganteng yang mau ngajakin tour. Beli paket green tour karena kalau dihitung-hitung lebih murah dari pada jalan sendiri. Belinya bisa pesen lewat hotel atau beli ke agennya langsung. Banyaaakk tinggal pilih, macemnya juga banyak ada green, red, blue, highlight tour dan lain-lain. Kami berminat ikut green tournya aja, yaitu ke Ihlara Valley, Selime Monastery dan Derinkuyu Underground City. Kalau ga tau itu tempat apa ya browsing aja di google seabreg. Start dari jam 10.00 sampai jam 18.00. Harganya 100 TL all in, including makan siang.

Kebayang ya ikutan tour mah sudah pasti duduk manis semua dilayanin kya princess. Hilang sebentar dicari, dikasih minum mulu ga boleh haus, pokoknya disayang-sayang deh, jadi ga usah diceritain. Yang pasti adek aman-aman aja. Hanya pas pulangnya modem wifi yang dicharge di mobil ketinggalan karena partner lupa nyabut. Tapi baik banget malemnya diantar ke hotel. Terharu.

Balik ke hotel packing buat besok karena akan dijemput shuttle ke airport jam 05.00 pagi. Sambil ngedoain jelek semoga besok pagi hujan biar ga ada balon lagi, biar ga nyeseg maksudnya hehhe... (jangan ditiru). Eh apa kata dunia, ternyata paginya cerah langit bersih banyak bintang-bintang. Saat jemputan datang mulai deh nongol tuh balon satu per satu dan makin banyak. Hastagaah...!!! Gigit sendal dari dalam mobil.

Karena masih jemput kesono kemari trus ada turis China yang masih pake blush on lama banget jadinya kami semua telat ke airport. Tinggal tersisa 1 jam buat cek in. Ndilalah antrian x-ray di pintu masuk juga panjang banget. Sudah ga dapet balon kan ga lucu kalau sampe ketinggalan pesawat. Ga kalah panjang juga antrian check in nya. Olalaa...

Giliran partner nyodorin paspor, petugas tampak membolak-balik mencari sesuatu.

"Surname?"
"No, I have no surname" jawab my partner yang namanya memang cuma satu kata.
"Control first over there"

Lah maksudnya apa? Partner saya selama ini pernah keliling ke 4 benua ga masalah dengan namanya yang hanya 7 huruf. Beberapa hari sebelumnya naik airlines yang sama juga ga masalah. Sebentar lagi boarding bok. Plisss jangan sampe ada nyeseg yang keberapa di Cappadocia. 

Kami ditunjukkan penumpang lain yang lancar bahasa Inggris ke sebuah loket yang antriannya lumayan panjang. Partner berdiri diantrian paling belakang. Saya merhatiin petugas di loket yang lelet banget ketak ketik di komputernya, sambil nelpon. Sesekali melirik ke antrian check in yang mulai terurai. Coba ngrecokin antrian di depan.

"Om boleh saya duluan ga, pesawat saya udah mo berangkat" semua cuma dadah-dadah ga ngerti. 

Makin lama antrian di check in habis dan partner belum juga dapet giliran. Saya lari ke tempat check in sambil gendong ransel segede bantal, nyamperin mbak yang lagi ngobrol ama temennya di loket sebelah.

"Sorry, wait us please, my friend has a problem with her name"
"Okay waidhess"
"WHAT?"
"Waidhess"
"WHAT?"
"WA-I-TING madam"
Telinga saya tiba-tiba mampet harus diulang tiga kali.
"Okey thank you, tessekur ederim, tessekur" gegayaan pake bahasa Turki.

Terlihat partner masih ngobrol dengan petugas di loket yang sebelumnya, entah apa yang terjadi kemudian paspor dibalikin dan lari menyusul saya. Tanpa ngobrol lagi paspor diberikan ke petugas check in lalu kami diberi boarding pas.

"Boarding right now" kata petugas.
"Okay"

Tiba-tiba di pintu x-ray partner tertahan lagi, pintunya bunyi tuit tuit tuit... 
"Apalagi sih lo?"
"Oh.. gw pake gelang kaki"
Gelang kaki udah dilepas eh masih bunyi lagi tuit tuit tuit...
"Kenapa lagi...?"

Akhirnya paspor coba dipegang petugasnya dan partner coba melenggang, barulah tuh alarm diem. Kenapa ya.. Mbuh lah ADA ADA AJAA...!!!

Di waiting room sudah tidak ada orang satu pun. Semua sudah masuk ke pesawat. Kami terbirit seperti mengejar angkot. Di dekat pesawat ada petugas yang melambaikan tangan sambil teriak "Istanbul Istanbul.." Kami masuk dari pintu belakang. Ternyata semua sudah duduk manis dan dibagikan permen oleh mbak pramugari yang sanggulnya bulet seperti donat. Beberapa menit kemudian saat kami masih menarik nafas, pintu ditutup dan pesawat mulai bergerak. HAAAHH...

Seperti mimpi bener gak ya kita udah naik pesawat? Nyandarin kepala sambil merem-merem gak jelas, terbayang kalau airportnya kya KLIA 2 yang luasnya segambreng apa jadinya. Melirik ke partner.

"Gw laper"
"Sama"

No comments:

Post a Comment

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.