My life isn't perfect, but I'm thankful for everything I have

Umroh Mandiri

Dulu saya menyebutnya umroh backpacker. Tapi tiap terdengar orang lain kok kesannya bakal kleleran gak punya tempat bersandar yang penting bisa pergi ke masjid. Tak jarang timbul pertanyaan trus tidurnya dimana, makannya gimana, semua cari sendiri? Saya pun sebelumnya membayangkan seperti itu. Seperti kalau backpacking ke negara sebelah.

Beberapa kali diajak temen untuk umroh backpacker kalau lagi nongol si tiket promo berparo-paro harga dari standar, tapi sering kebentur cuti. Maklum tuan putri cuma punya jatah 12 hari dan sering dibagi untuk berbagai keperluan seperti tugas dari Allah untuk menikmati dunia.

Ada nasehat dari beberapa teman "Kalau sekedar jalan-jalan sih boleh, tapi untuk ibadah jangan yang backpacker donk" Emang backpacker tuh kya gimana? Kalau saya mengartikan pejalan mandiri tidak pakai travel agent seperti para borjuis sossialitah yang unyu-unyu ituh... Bukan pejalan yang seirit mungkin bisa sampai kemana-mana melalui jalur terjal melintang kawat berduri makin sengsara makin disebut backpacker sejati. Duuh mau jalan-jalan apa menyiksa diri. Jadi lupakan itu. Intinya berangkat sendiri pake nyali doank, mau pake jalur mahal atau murah ya tergantung selera.

Kembali ke umroh. Ternyata yang dibilang orang umroh backpacker setelah dijalani ya bukan backpacker banget seperti yang dikira kebanyakan orang. Mungkin akan lebih cucok disebut umroh mandiri. Biar dengernya jadi ga membayangkan pergi umroh pake ransel butut. Kenyataannya persis seperti umroh pakai travel agent pada umumnya cuma bedanya tiket beli sendiri.

Ceritanya begini, di suatu pagi yang cerah sekitar jam 10 pagi di bulan Agustus tahun lalu, saya buka pesbuk grup backpacker sekedar cari info ya kali aja bikin pinter. Tiba-tiba ada yg ngshare tiket murah KL-Jeddah 600 ribuan periode terbang antara bulan Januari - April jadi PP 1.3 jete. Apaahh?? Lebih mahalan tiket ke Jogja waktu saya pulang lebaran. Gimana ga kebakaran jenggot. Meluncurlah jempol saya ke web yang dimaksud dan ternyata benar adanya. Di grup pun sudah banyak yang berhasil issued.

Sambil kutak kutek booking jadi mikir juga, sepertinya buat wanita mustahil bisa pergi umroh sendiri secara dibawah 45th harus pake mahrom. Tapi gapapa lah teman bisa nyari belakangan yang penting beli dulu, bisa berangkat atau ga urusan nanti. Eh ga taunya dapet masalah, udah masukin data pas waktunya payment webnya error. Dicoba berkali-kali tetap ga bergerak. Yo wes lah hoax x selamat deh buat yang beruntung. Setelah itu lupa begitu aja ditinggal kerja masuk siang...

Pulang dines jam 10 malem saya meluncur ke pesbuk lagi, mak plenggong ternyata banyaaaakkk banget yang berhasil issued. Waduh!!!! Ketinggalan jaman. Seketika kaki lemes. Masih adakah satuuuu aja tiket tersisa? Ternyata udah naik 6-10jt. Hiks! Ga pantang menyerah donk masih lanjut coba lagi dan coba lagi, untuk tanggal berapanya udah ga dipeduliin lagi. Begitu harga nongol langsung klik.. Giliran payment harganya malah jadi 24jt, 36jt bahh apa pula ini... Sampe ga terasa waktu bergerak ke jam 00.30 weibe. Baiklah ternyata bukan rejeki saya. Lalu cuci muka ke kamar mandi, lanjut pakai cream-cream pengawet, matiin lampu dan merebahkan diri. 

Rasanya masih berat meletakkan hp sebelum merem, masih pengen coba sekali lagi kalau ga berhasil juga ya udah bukan rejeki. Klik klik klik klik... Jeddeeerr.. Silahkan transfer 1.3jt ke nomer rekening ini sampai pukul... Entahlah ga dibaca sampai selesai. Langsung loncat ganti baju ambil atm dan lari keluar. Tuan putri masih udik ga punya e-banking. Sambil dzikir baca-baca yang dihafal jalan setengah lari lewat bawah pohon mangga yang gelap, deg-degan juga hampir jam 1 malem masih keluyuran ke atm pula.

Proses tranfer selesai dan 2 menit kemudian dapet notifikasi e-ticket anda telah terbit. Hwaaa... Alhamdulillah Ya Allah berhasil... Masih terbengong-bengong beneran ini tuh mau umroh???

Keesokan harinya dan selanjutnya rajin nanya ke grup, adakah yang punya tiket untuk tanggal 15-22 Februari?? Bareng donkk... Ternyata ada saya... saya... saya... Makin hari makin banyak sampai kira-kira bulan November terkumpul 54 orang dari berbagai kota dan ga ada satu pun yang saya kenal di dunia nyata.

Lalu dibentuklah grup whatsaap untuk koordinasi beli LA (land arrangement) mau yang seperti apa dan ke travel yang mana. Setelah berunding terpilihlah salah satu travel di Jakarta dengan harga 385$ + visa 90$ dengan fasilitas bus antar jemput dari dan ke airport, city tour, hotel bintang 3, makan 3 x sehari, muthowif, air zam-zam 5 liter dan lain-lain persis kya travel-travel pada umumnya. Sebenarnya banyak pilihan harga mau bintang 4 5 atau kejora tergantung selera. Ada juga pernak pernik perlengkapan seperti seragam batik, koper, buku manasik, slayer seharga 700rb tapi opsional boleh beli boleh tidak, saya memilih tidak... Tau kan alasannya hihihi...

Sedangkan berkas-berkas yang diperlukan untuk membuat visa seperti paspor dkk, semua peserta diminta mengirimkan lewat pos atau diantar langsung ke rumah bapaknya. Begitu juga setelah visa selesai akan dikirim ke alamat masing-masing atau diambil sendiri. Praktis bukan. Untuk manasik diadakan serentak di Jakarta bareng dengan grup-grup lain yang memakai jasa bapak itu. Saya usahakan datang setidaknya biar kenal dengan teman segrup.

Tiba dihari yang ditunggu-tunggu, kami menentukan tempat meeting point di KLIA depan mekdi untuk membagikan name tag. Karena berangkat dari kota masing-masing ga serentak, ada yang berangkat sehari sebelumnya, ada yang pagi, ada yang connecting flight dari Jakarta, akhirnya bisa terkumpul semua di ruang tunggu dan kenalan beberapa saat sebelum naik pesawat. Selanjutnya perjalanan umroh berjalan lancar sampai pulang hanya ada sedikit drama dengan bagasi saat pulang. Nanti dicerita berikutnya .




Inilah perincian biayanya
- Tiket Jkt - KL PP : Rp 1.200.000
- Tiket KL - Jeddah PP : Rp 1.300.000
- LA + visa : 475$ = Rp 6.400.000
- Vaksin Meningitis : Rp 300.000
- Mahrom : Rp 500.000
- Manasik : Rp 100.000

Totalin aja, habisnya segitu
Alhamdulillah...
Semoga yang udah punya niat dilancarkan Allah hingga sampai ke Baitullah ya, Aamiin Ya Robbal Alaamiin....
Share:

1 comment:

  1. Alhamdulillah mbak wening.
    Tulisan yg sangat bermanfaat, ma ksh.

    ReplyDelete

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.

Popular Posts

I HAVE BEEN

Recent Posts

ALLAH IS THE GREATEST

Allah's plan is always more beautiful than our desire.

GOING ARROUND

DEAR MY STALKER

Hello dear how are you? I am doing fine. Thank you for checking up on me.

DEAR MY BEST FRIEND

Thank you for making everything better. Thank you for inspiring me. Thank you for being my confidant. You never judged me for being vulnerable.