Jul 9, 2017

Traveling Tuh Ga Enak

Traveling buat saya bukan hanya sekedar pergi ke suatu tempat, foto-foto lalu posting di medsos. Saya lebih mencari hal baru untuk mengobati rasa penasaran gimana kehidupan di suatu kota atau negara tetangga, anak sekolahnya, kampus perkuliahan, perkantoran, pasar, angkutan umum, kebun, kandang ternak atau apa aja yang penting kegiatan sehari-hari mereka. Boleh aja sih foto-foto cantik sambil menye-menye manja di landmark buat melengkapi koleksi pribadi atau buat tanda bukti biar ga hoax.

Seperti waktu ke Hongkong saya lebih memilih ikut TKI dari pada ke Disneyland, pengen nanya-nanya gimana sih rasanya kerja dan hidup disana? Di Jepang juga saya pilih maen ke rumah TKI diajak arisan komunitas Indonesia dari pada shopping (bilang aja ga punya duit). Atau waktu di Jerman saya mengagendakan sehari keliling kampusnya Eyang Habibie (RWTH), biarpun akhirnya berantakan dan menyisakan kesedihan yang cukup mendalam. Gimana tidak itu mimpi terbesar saya, kalau kesampaian ke Eropa saya pengen ke kampus itu. "Trus kalo udah ke kampus mau ngapain?" Masih ada ya yang tega nanya begitu. Namanya pengen tau ya terserah orang mo ngapain. Kalo ga suka ya cari aja acara sendiri sesukanya. Ga harus barengan kya anak kembar, boleh aja memisah asal tetep jaga komunikasi. Apalah daya kalo partner yang ga seirama tapi ngikutin aja trus di tengah jalan ngomel-ngomel pasang muka cemberut, alhasil mimpi saya yang jadi korban. Nyeseg ga sih? Ya bangeeeettt....!!!

Traveling bareng bukan berarti open trip, itu beda banget karena ada niatan bisnis. Ini mah pyur jalan bareng. Sudah seharusnya segala direncanakan, disusun dan disepakati bareng. Bukan menyerahkan pada satu orang dan diem aja tinggal terima beres. Boleh sih kalo mau kya gitu tapi konsekuensinya ya harus nurut jangan protes kalo ternyata ga sesuai ekspektasi. Namanya juga baru pertama dan semua masih serba coba-coba, jadi nyasar itu ga aneh kalo bakal terjadi. Saya sih dinikmati aja toh ga semua berakibat fatal malah banyak pengalaman baru yang ditemukan. Selalu ada hikmah lah pastinya.

Namun tidak dengan beberapa partner yang pernah traveling bareng saya. Mungkin sangat melenceng jauh dari harapannya entahlah, yang pasti saya sering denger omelan disaat kecapekan dan emosi sedang memuncak. Disitulah sisi kepribadian akan muncul semua. Trus mendadak lupa posisi saya sebagai apa. Saya hanya teman seperjalanan bukan tour leader dari travel agen terkenal sejagad raya. Kalo dibandingin ama babang di luar sana yang biasa open trip ya saya mah apa atuh cuma setetes embun di laut. Jaauuuhhhh....

Paling menyebalkan lagi yang tipe kya gini, dari awal cuma diem aja jaga lilin doank terserah, mo gue jadi babi ngepet pokoknya ngikut. Etapi ujung-ujungnya ngomel, kok begini kok begitu harusnya kan begini begini begono. Hadeeuuh dari kemaren kemana aja, telat nona kalo punya usul dan saran tuh jangan belakangan jangan pas udah terjadi kesalahan. Kalo udah kya gini kesabaran saya beneran diuji. Percuma juga dijawab yang ada makin memperkeruh dan merusak acara. Lebih baik mengalah tapi dengan catatan "Ku tandain kau ya, ku tandain!!" Kalo mau lari dari kenyataan sih bisa aja tinggal dibalikin "Kenapa tadi diem aja" atau yang lebih kejam lagi "Suruh siapa ikut gue" trus ngeloyor pergi, saya biasa solotraveling siapa takut. Berhubung masih punya jiwa penyayang jadi ya suka-suka elu dah mo ngomong apa, tapi lihat aja lain kali ga usah coba-coba ikut saya lagi...

Orang ga terima jika perjalanan ga semulus rencana, berarti masih manja belum siap keluar dari zona nyaman. Lebih baik diem di rumah aja atau traveling pake travel agent yang tinggal duduk manis, disayang-sayang, dianterin belanja dan ditungguin. Karena yang namanya jalan-jalan ya pasti capek. Apalagi jalan sendiri (backpacker) ke tempat baru, ya atuh ga ada enak-enaknya. Cuma bagus di foto doank wow keren lagi di luar negeri gitu loh. Padahal dibalik itu banyak sekali yang bikin pusing. Cari bus, tiket, alamat hotel, atm, makanan halal, dikira tinggal nanya ke sekitar trus langsung ketemu. Ga segampang itu cuy, banyak kendala bahasa atau orang belum tentu juga mau diganggu. Beda tempat beda budaya.

Belum lagi stasiun di negara orang jangan dikira tinggal ngesot kya di rumah, tangganya tinggi-tinggi bok belum tentu semua serba eskalator atau lift. Nah kalo bawaannya selemari ya derita lo, harus ngangkat manual. Apalagi kalo negara yang punya huruf alphabet sendiri yang kriting-kriting itu, ga semua dilengkapi bahasa Inggris juga. Udah bebawaan berat ga tau arah, pusing ya pusing deh. Pokoknya semua ya derita lo, siapa suruh keluyuran kesana. Ga mau naik-naik tangga, gampang sih solusinya, banyak taksi. Ya intinya ada harga ada rupa. Kalo saya sih jelas taksi tuh barang mahal jadi jarang banget tertulis diitinerary kecuali terpaksa dan pake banget. Setidaknya bisa menyesuaikan antara bawaan ama jalur yang akan dilalui. Udah jelas backpacking naik umum ya jangan banyak-banyak bawanya, namanya keluar dari zona nyaman ga papa donk jorok-jorokan sebentar misalkan baju dipake 2 hari toh ga keringetan juga. Kalau saya dari pada capek keberatan dan ngribetin temen yang lain, mending begitu silahkan mau dibilang jorok.

Tangga di stasiun Paris muter-muter 8x tanpa lift dan eskalator

Jadi pikir-pikir lagi ya setidaknya kalo lihat orang traveling jangan latah, jangan tiba-tiba sok akrab, kok ga ajak-ajak, ikut donk dan lain-lain. Belum tentu ditengah jalan nanti bakal cocok. Jarang banget bisa klik 100%, bahkan ama temen sehari-hari sekalipun. Kecuali udah siap lahir batin saling besar hati terima apa adanya, apapun dibikin enak dan dinikmati. Kita ga tau apa yang bakal terjadi.

Kata orang sifat sejati seorang teman akan terlihat saat traveling bareng. Betul sekali semua akan kelihatan disaat keadaan tersulit yang mana derajad emosi sedang diuji untuk naik ke level tertinggi.

4 comments:

  1. apalagi solotraveler tibatiba sakit, minum obat n belum sembuh jg, pindah kota. tapi klo pas ketemu tmn sesama indonesia rasanya lgsg seneng apalagi klo mereka care

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga jangan sampe sakit kalo lg solotraveling. ngeri...

      Delete

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.