My life isn't perfect, but I'm thankful for everything I have

Berkenalan Dengan Rusia - Ditanya Apapun Jawabnya Indonesia

Rasa deg-degan mau pergi ke Rusia dimulai sejak dari persiapan membuat visa. Susah susah gampang dibanding dengan negara lain. Tidak perlu surat kerja, rekening koran maupun slip gaji. Secara hal itu lumayan bikin males harus menghadap kesana kesini di warung tempat saya mengadu nasib. Yang lebih saklak, segala perbookingan hotel harus PAID dan ada bukti invoicenya, tidak cukup dengan booking corfimed. Satu lagi harus ada invitation letter dari travel agen terpercaya atau hotel di Rusia. "Jadi gimana nih?" tanya partner suatu ketika. "Kita berusaha sendiri dulu kalo udah mentok baru minta bantuan travel agen" jawab saya kepedean sok gampang padahal dalam hati gemuruh menggelegar.

Satu persatu dikerjakan alhamdulillah berhasil semua. Tapi tetap beliau sang kakak yang sibuk saya bisanya ngomong doank sesekali protes... Special thanks for my suhu mbak Anna Khristy yang udah mau repot segalanya. 

Baca blog dan testimoni di google, orang Rusia katanya dingin cuek jutek ga peduli. Kalo nanya ga pake bahasa Rusia ga bakal digubris. Kebayang sih di film-film kelihatannya sangar. Ternyata terbukti saat di kedutaan. Tersenyum adalah hal yang sangat langka. Wajah cemberut dilipet ditekuk seperti saya kalo lagi dapet atau lagi kepedesan trus diajak ngobrol rasanya mau meledak pengen makan orang. Jalannya srantal sruntul ga peduli disekitar ada orang apa ga. Serasa lagi di hutan. Makin deg-degan aja, ini baru segelintir, gimana nanti di negara aslinya. Wes mbuhlah pasrah... Pastinya jangan asal senyum sembarangan daripada kena denda.

Tiga hari menjelang keberangkatan saya mulai demam panggung. Ada aja alasan ga enak badan entah mual, pusing, diare, serak, susah tidur, mimpi dikejar maling dan seabreg gundah gulana. Padahal pola hidup ga ada yang berubah. Syukurlah pada hari H bisa berangkat dengan lancar meski masih harus dibantu dengan paracetamol. 

Di pesawat menuju Moscow mulai terasa seperti nonton film tanpa didubbing. Obrolan krucuk krucuk terdengar dari berbagai sudut saingan dengan perut saya. Paling dekat di sebelah saya persis, mbak-mbak cantik bermuka lempeng datar kya papan tulis. Berhubung udah niat ga boleh sembarangan senyum jadi saya pura-pura jutek. Eh si mbak negur duluan sambil senyum "Hello..." Lha kok baik. Saya bolak balik ke toilet yang mana bakal mengganggu kenyamanannya, tapi selow aja. Berarti kalo ga ada kepentingan mukanya bakal ditekuk. Selebihnya ya biasa aja. Apalagi saat pesawat landing pada tepuk tangan bahagia sambil bilang "Bravooo..." Kalo di negeri tercinta baru juga roda pesawat nyentuh landasan langsung pada buka seat belt, buka bagasi di atas dan suara telpon langsung berdering. Disana taat semua duduk manis sampai ada aba-aba. Turun juga ga ada yang uyel-uyelan pengen duluan.

Nah yang satu ini paling bikin gemeteran yaitu lewat imigrasi. Katanya antriannya panjang dan lama banget. Emang iya, 1 orang bisa 5 menit lebih. Malahan ada beberapa yang digiring ke kantor segala. Segala dokumen persyaratan visa saya siapkan semua tentunya dengan kepasrahan jiwa raga terserah mau ditanya apa. Tujuan saya hanya liburan pak kalo dapet jodoh ya bonus. Alhamdulillah hanya difoto, ambil sidik jari dan cetok selesai. Mak plong lari jingkrak-jingkrak. Welcome to Moscow...!!! 

Kami masih lanjut terbang lagi ke St. Petersburg (SPB). Kebetulan masih satu airport hanya tinggal pindah ke terminal domestik. Tak lupa beli kartu lokal yang paling hits sampe pelosok katanya merk MTC. Karena paket internet sangat diperlukan terutama buat translate huruf kriting. Setelah check in kami lumayan bingung cari gatenya, di boarding pass tulisannya kriting dan tulisan Inggris di papan LCD nongolnya sebentar banget. Tanyalah ke petugas kebersihan. Kelihatan sudah nenek-nenek tapi masih gagah. Tampaknya beliau sadar betul mau dijelasin sampe kering juga kami ga bakal ngerti. Dengan rendah hati diletakkan sapu dan plastik tempat sampah dari genggamannya, lalu mengantar kami sampai ke depan gate yang kami cari. Ekspresinya tetap dataaar tar ga senyum sama sekali termasuk saat kami bilang "spasibo" (terima kasih), ga mengangguk, ga bereaksi apa-apa langsung pergi begitu saja... Lucuuu nek hahaha...

Setelah beberapa kali pindah gate akhirnya flight ke SPB dibuka. Antrian rapi segera tersusun, tetap tidak ada senyum terlempar, tidak ada yang ngobrol seperti saya yang sering bisik-bisik ke partner. Secara lihat orang cakep-cakep kalo ga komen gatel. Enaknya mo ngobrolin orang di depan mata juga cuek ga bakal ada yang ngerti. 

Kira-kira 1 jam kemudian pesawat landing di SPB. Kami berencana naik uber ke penginapan berhubung sudah malem. Ternyata ubernya mejen ga bisa dibuka. Uber dan grab sama aja ga bisa. Entahlah kenapa. Terpaksa naik bus dan disambung metro. Bagasi di SPB bayar sendiri dihitung 1 orang.

Rusia ternyata tidak seseram yang saya bayangkan. Selama ini kalo denger kata Rusia kebayang tentara bersenjata lengkap trus ngajak perang. Lu macem-macem di'Dor. Ternyata biasa aja kotanya seperti kota-kota lain di Eropa. Aman, nyaman, damai, bersih dan rapi tentunya. Biarpun mukanya pada suntuk sesekali masih ada yang senyum ramah, malah ada yang bantuin bawa koper. Mas-mas ganteng lagi. Kondektur bus disana ibu-ibu setengah baya juga baik banget nolongin biarpun bahasanya saling ga ngerti. 

Sampai di stasiun terdekat dari penginapan yaitu Nevsky Prospekt, kami bingung cari pintu keluar karena tulisan disana kebanyakan kriting jarang sekali bahasa Inggris. Partner sedang sibuk mengcapture tulisan cyrillic buat ditranslate, tiba-tiba ada bapak-bapak tanya ke saya sambil senyum ramah sekali "Krecekkrecek prucut preceprece cromrete?" Hmm... mikir sejenak lalu saya jawab sambil menepuk badan sendiri "Indonesia" "Ooow Indonesiaa..." senyumnya makin melebar ditambah manggut-manggut trus pamit pergi. Jadi punya pegangan, lain kali kalo ditanya orang cukup jawab Indonesia, sepertinya sakti banget bisa mencairkan suasana.

Russia I'm in Love

Mulai merasa betah di Rusia. Selain asyik buat people watching cuci mata lihat yang kinclong-kinclong, ternyata orang sana juga baik-baik. Mereka terlihat cuek karena memang tidak ada kepentingan dan tidak mau menganggu orang lain. Ga kepo lah intinya. Kesan negatif yang selama ini menghantui saya seketika menghilang. Sebelumnya hanya menilai dari luar jadinya tak kenal maka tak sayang. Nantikan episode berikutnya... 
Share:

No comments:

Post a Comment

Tolong jangan spaming ya Kisanak. Kasih masukan agar saya banyak belajar lagi. Semoga kita semua dimanapun berada selalu dalam lindungan Allah SWT. Aamiinn... Tengkyu yaa... Pokoknya mah betapa ku cinta padamu deh. Salam Hormat High Quality Gombel.

Popular Posts

I HAVE BEEN

Recent Posts

ALLAH IS THE GREATEST

Allah's plan is always more beautiful than our desire.

GOING ARROUND

DEAR MY STALKER

Hello dear how are you? I am doing fine. Thank you for checking up on me.

DEAR MY BEST FRIEND

Thank you for making everything better. Thank you for inspiring me. Thank you for being my confidant. You never judged me for being vulnerable.